Tanya Jawab Neuroparenting #part 2

Pertanyaan terkait mengelola emosi orangtua

Retno- kab.Bekasi
Nurul permeiasih-  kediri jatim
Melanie-Mataram
Sri-Surabaya
Nikmah- Yogyakarta
Mila Asal: Tangsel

2⃣0⃣. Salam hormat 😊
Assalamualaikum wr wb
1.Bagaimana cara mengelola emosi dalam diri kita (terkadang tanpa sadar ledakan emosi yg sdh ditahan2 mlh keluar  manakala anak melakukan kesalahan)
2.Terkait inner child dlm diri ortu bgmn cara mengatasinya.. berulang kali  berusaha agar berdamai tapi bila sdg stress dan pikiran tdk konsen akan kembali muncul hingga emosi meledak2

 jawaban 2⃣0⃣

1. Jangan sampe meledak, kenali alarm emosi, sblm betul2 melalukan dan mengatakan sst, dan berespon tanpa reaktif. Cari tujuan apa yg akan dilakukan baru berespon. Ambil nafas perut, duduk dl senderan.
2. Hindari stress… caranya hindari emosi reaktif.  Berdamai dengan masa lalu adalah mengganti persepsi ‘pain’ yg selama ini dirasa dengan sesuatu yg biasa atau kebalikan dr pain td.

Otak akan lbh dikendalikan oleh PFC daripada amygdala jika kita banyak ambil hikmah thd sesuatu, hikmah positif, kuncinya sabar, syukur, ridho dan ikhlas… ajari dan biasakan otak bekerja seperti demikian.

2⃣1⃣. Asslm…wr wb….
Yang ingin saya tanyakan bagaimana cara mengelola emosi kita,cz kadang dlm mhadapi tingkah ketiga anak saya sering skali emosi memuncak, baik itu pertengkaran or keusilan jmereka bertiga.Anak pertama cowok 10 th, yg kedua cowok 8 th,ketiga cewek 3 tahun.Terimakasih🙏

 Jawaban 2⃣1⃣ & 2⃣3⃣
kenali alarm emosi, nafas tersengal, nadi cepat, sblm betul2 melakukan dan mengatakan sst, jangan lgs reaktif.. krn yg akan keluar adalah fight/serang si anak.
Berespon tanpa reaktif caranya kasih jeda sblm berespon dan Cari tujuan apa yg akan dilakukan baru berespon. Ambil nafas perut, duduk dl senderan.
Hilangkan pikiran negatif hadirkan pikiran2 sebaliknya…
Jangan ikutin suara dengan intonasi yg tinggi, tahan untuk membentak, alihkan pandangan dari anak.
Tipsnya sdh sy uraikan di poin C dimateri

2⃣2⃣. Bagaimana cara kita sbg IRT utk menahan amarah saat anak super duper rewel? Pengalaman sy, anak sy tipe anak yg rewelan. Baru ditinggal sebentaaar aja utk nyuci piring lgsg nangis ngeraung2 jadi sy ga bs mengerjakan apa2 di rmh & hrs minta bantuan ibu utk menjaga si kecil saat sy mau mengerjakan pekerjaan rmh. Lambat laun, caranya sy berikan HP. Pdhl HP itu memberi dampak negatif kan. Eh beneran tu, skrg tiap saat selalu mintanya HP. Walo membantu bgt di akunya, tapi kasian jg di dy nya. Jadi bingung kan. Pas diminta HPnya setelah aq selesai ngapa2in di rmh, eh malah marah2 lg. Note sebelum sy mengenalkannya dgn HP, dr awal sy sudah pakai cara memberitau baik2 ke anak, “mama mo nyuci sebentaraaar aja ya. Kamu main dlu dgn balok2 itu, dsb”. Itu hanya bertahan 1-2 menit. Jadilah sy emosiii bgt. Sampai pernah membentak2 si kecil sambil nangis2 jg krn kesel. Mo kasitau dgn halus & sabar, ga bs sm skali. Suara si kecil lbh besar & mengalahkan suara sy. Jadilah adegan saling jerit2an di rmh. Walaaah, jadi bingung dah. Pokoknya dgn cara memberitahu yg baik tu ga mempan ke anak sy kalo sy lg marah2. Malah larinya dy bilang “tutuuuu tutuuu”, kebiasaan kalo marah & ga dpt yg dy mau, lgsg minta nyusu.

Jawaban 2⃣2⃣

Anak rewel klo memang perasaan hari kita jg tdk tenang…
Coba tenangkan diri dan yakinkan bahwa anak akan mudahkan kita.
Sampaikan Ke anak  berulang yuuk sama2 bantu bunda.. dan mudahkan bunda ya…
Sebut dan label anak kita bukan dengan label rewel.. klo memg sdh terucap dia anak yg rewel.. dia akan membuat dirinya lbh rewel 5 sd 8x dr yg kita sebut.. jd istigfar.. dan ganti label yg sdh dikenakan menjadi label positif.. anak yg suka membantu, anak yg ceria.. dll…ulangi terus… otaknya akan menyimpan itu.
Ajak dia cuci piring mainan pas kita lg cuci piring beneran, ajak dia masak mainan pas kita lagi masak beneran.. samain aktivitasnya…
Ambil gagdet dan hentikan pemberiannya.. krn bunda hy kasih racun bukan penyelesaian masalah… malah akan berdampak lbh buruk dr yg sebelumnya…
Anak akan mengurangi kehebohannya klo kita dulu yg kendalikan kehebohan emosi kita…. jgn tularkan emosi negatif.. krn dia akan 5 sd 8 kali aplikasikan emosi negatif itu melebihi dr contoh yg kita berikan..

2⃣3⃣. 1. Bagaimana mengelola emosi negatif seorang ibu yg memiliki sifat sensitif, mudah tersinggung/marah. Terutama dlm menghadapi anak2 yg masih kecil2 dgn sgala tingkah lakuny?
Terimakasih

 Jawaban 2⃣1⃣ & 2⃣3⃣
kenali alarm emosi, nafas tersengal, nadi cepat, sblm betul2 melakukan dan mengatakan sst, jangan lgs reaktif.. krn yg akan keluar adalah fight/serang si anak.
Berespon tanpa reaktif caranya kasih jeda sblm berespon dan Cari tujuan apa yg akan dilakukan baru berespon. Ambil nafas perut, duduk dl senderan.
Hilangkan pikiran negatif hadirkan pikiran2 sebaliknya…
Jangan ikutin suara dengan intonasi yg tinggi, tahan untuk membentak, alihkan pandangan dari anak.
Tipsnya sdh sy uraikan di poin C dimateri

2⃣4⃣. Assalamualaikum saya mau bertanya anak saya perempuan usia 2th 11bln.. Sejak masih umur 9bln suka memanjat, saat usia 10bln suka manjat almari dan duduk diatasnya, sekarang sering plosotan di pegangan tangga (karena rumah tingkat) kebiasaan itu membuat saya selaku ibu selalu kawatir.. Apakah kebiasaan itu normal? Dan Bagaimana cara mengelola emosi saya saat menasehati anak agar tidak marah ketika melakukan kebiasaan tsb?

Jawaban 2⃣4⃣

Ajak dan kasih pengalaman aktivitas fisik yg lain, misalnya lari dilapangan, berenang, dll. Anak yg banyak bergerak hrs difasilitasi pergerakannya dengan banyak outing jangan malah ‘dikunci’ dirumah..
Klo menasehati itu bkn dengan emosi tinggi, klo itu yg terjadi jatuhnya malah bentakan dan cacian…
Kondisi kita ktika menasehati pun hrs tenang artinya PFC yg aktif, jd diterimanya jg sama PFC.. bukan dengan amygdala… klo nasshati dengan yg aktif adalah amygdala maka diterima dan direspon anak pun pake amygdala jadinya bukan ketenangan malah kerunyaman..
Peluk anak, sampe kita pun tenang… ajak duduk dan elus2… baru nasehati dengan hikmah dan pelajaran…

2⃣5⃣. sejak umur 12 mo, anak saya selalu nempel bgt sama saya, bahkan saya sampai kesusahan untuk melakukan aktivitas lain bahkan mw ke toilet pun susah sekali meskipun ada ayahnya, hingga sekarang sampai ud usia 16 mo msh sama sy ditangisin tetapi ud lumayan g terlalu drama bgt nangisnya, apakah normal anak saya selalu menempel trs pada saya sprt itu?
Terkadang sy jg jengkel dan tiba2 kyk ngambek sambil ngebentak anak saya kenapa sih qm seperti itu? Bagaimana cara mengendalikan emosi tsb agar bisa teralihkan menjadi emosi yg positif?

Jawaban 2⃣5⃣

Ketakutan dan kecemasan yg mendominasi anak bunda.. artinya dia blm dpt nyaman, cari2 lagi apakah lingkungan nya memang belum nyaman untuk dia.
Proses ini hrs dilatih, tega2an… ajak bicara dulu dengan setingan artikulasi dan intonasi yg menenangkan ktika akan melakukan aktivitas mandi misalnya…
Bunda mandi dulu yaa… 5 menit aja… adik main dl disini… dia akan menolak tp biarkan… ajak.terus bicara sambil kita selesaikan aktivitas kita… tetep dengan tenang…pas selesai.. tuh bunda sdh selesai, sebentar kan ya… adik pandai sudah mau nunggu dan memudahkan bunda mandi…
Tahan2 aja kupingnya ya bunda… biarkan dia menangis, tp ndak perlu di marahi atau diteriaki suruh diam… bubda jg selesaikan dengan aman dan tenang apa yg hrs diselesaikan…

 Pengasuhan, perbedaan pengasuhan antara ibu-ayah, dan perbedaan pengasuhan dengan keluarga besar

Melanie-Mataram
Nesti_belitung
Yunita- Sidoarjo
Aisya Asal : Bandung

2⃣6⃣. Kebetulan sy & suami berbeda keyakinan. Bagaimana cara mengajarkan agama kepada anak sejak dini? Selama ini sy hanya mengajarkan cara berbuat baik, berbuat santun, dll yg bersifat umum. Sedangkan pengenalan kpd Pencipta, sm skali belum sy ajarkan sampai sekarang. Bingung sendiri. Padahal spiritual jg unsur penting sbg dasar pengenalan diri anak.

Jawaban 2⃣6⃣
Bagian dari spiritual adalah pengenalan kepada Tuhan nya.. siapa yg menciptakan dia, kenapa diciptakan.. apa yg Dia sukai dan tidak sukai, arahkan kepada pembiasaan berbuat baik dan pembiasaan ibadah. Untuk anak usia sblm 7 tahun adalah keteladanan kebaikan dan ibadah sebetulnya…
stelah 7 tahun baru pendalaman makna2.
Di 7 tahun ini perlu mulai di arahkan bunda mau pilih yang mana yg akan diarahkan pada anak. Krn kemampuan kognitif di PFC, daya analisa dan kemampuan memilih berkembang pesat. Klo sampai usia ini kita atau dia masih dilemma efeknya kebingungan dan kembali akan didominasi emosi shg  kemampuan untuk mencari solusi kurang berkembang. Solusi yg tepat bisa diambil individu kalo dasar pengambilan keputusannya berupa prinsip dan nilai jelas.

2⃣7⃣. Saya ingin bertanya bagaimana cara kita merecover anak agar anak tidak menerima dan menyerap prilaku yg kurang baik dari lingkungan, saat ini kami tinggal bersama keluarga besar jadi pasti banyak hal negatif dari berbagai anggota keluarga lainnya (marah yg tidak terkendali, bicara kasar, suka ditakuti dengan hewan atau orang lain), kami sebagai orang tua tidak berani terlalu sering mengingatkan karena khawatir akan menyinggung dan membuat suasana dikeluarga tidak nyaman, dan untuk pisah saat ini masih belum memungkinkan…
Dan jika ada sebagian prilaku yg sudah dicontoh anak bagaimana cara memperbaikinya….
Terima kasih

Jawaban 2⃣7⃣

Buat kesepakatan aturan keluarga inti, yg berlaku untuk ortu, dia dan adik kakaknya. Peraturan ini bareng2 dibuat dan dipikirkan serta diberi penguatan untuk konsekuensi jika peraturan ini dilanggar atau dipatuhi… dengan adanya reward dan punishment.
Kuatkan anak dan konsistenkan diri kita sbg orgtua untuk terus monitoring dan mengarahkan oerilakunya sesuai kesepakatan yg dibuat.
Luangkan banyak waktu untuk dialog jelaskan kenapa…  kenapa kita punya peraturan knapa mereka tidak, knp hrs begini…kenapa hrs begitu… klo melakukan itu apa akibatnya… masukkan nilai2 itu ke PFCnya… dan latih terus supaya anak terotomatisasi melakukan kesepakatan tadi… klo sdh begini dia akan punya benteng sendiri… bahkan bisa jadi agen untuk mengingatkan neneknya atau om tantenya atau sepupu2nya….

2⃣8⃣. Assalamualykum, salam kenal bunda,, saya ibu dari Zayn, laki2 usia 14mo. Mau tanya nih, hehehe. pertanyaan no 1 : Dalam mengasuh anak saya dibantu sama orang tua dan mertua, tadi diulasan saya membaca bahwa harus ada  penanam pola pikir yang benar, sering sekali pas anak jatuh atau kebentur pasti si mbah nenangin si anak sambil nyalahin dan mukul tembk atau apa yang  buat anak saya kejedok, akhirnya anak saya yang masih usia 14mo itu klo dia kejedok atau jatuh dia mukul lantainya atau apapun yang buat dia terluka, mohon saya dikasih solusinya ya bun untuk mengatasi ini. Pertanyaan no 2 : dalam ulasan disebutkan untuk menularkan emosi yang bagus, nah contohnya itu gmn ya bun? Terutama cara manage emosi. Sekian terima kasih bunda😊😊

Jawaban 2⃣8⃣

Significant others adalah org2 yg paling berjasa menanamkan bekal2 kepribadiannya…. nah pd kondisi ini kuat2an jadi significant other nya si anak…
jadikan kita yg mngkin lebih paham sbg sign. others yg  paling dominan.. yaitu yg paling berpengaruh bagi anak. Kita betulkan lagi pemahaman anak tt kesalahan rasionalisasi thd sesuatu..  klo jatuh, krn ade ndak hati2..lihat.. temboknya lari2 gak… ade nambrak tembok atau tembok nabrak ade..
Pelan2 kasih oengertian kpd orgtua.. klo pas ada.momen yg tepat.. tp disampaikan dgn lembut ya… jangan pake emosi…
Dari 5 emosi dasar, yg positif cuma 1.. krn itulah kita benar2 latihan untuk mengelola ke4 yg lainnya… menukarkan emosi yg konstruktif adalah emosi yg positif tadi yaitu bahagia/cinta yg menularkan rasa nyaman, menambah kepercayaan diri, mengarahkan perilaku positif dan trust..
Cara manage emosi sdh dijelaskan dimateri poin C ya bunda..

2⃣9⃣. 1. Bagaimana menyamakan persepsi antara ayah dan ibu yg berbeda pendapat sehingga anak tidak kebingungan dengan sikap orang tua
2. Bagaimana menunjukkan hal yg baik atau yg buruk tanpa mengambil contoh dari kekurangan orang lain?

Terima kasih

Jawaban 2⃣9⃣

1. Samakan dulu persepsi dengan buat dulu kesepakatan thd tujuan keluarga mau dibawa kemana…. metode apa yg mo dipake dalam pengasuhan, samakan dl pembagian peran apa saja yg berlaku di keluarga… klo sdh sepakat silahkan kerjasama untuk menjalani itu dan buat evaluasi berkala apa yg kurang cocok atau perlu diperbaiki lagi dilapangan. Trial and learn… terus seperti itu berulang… yg penting optimis terus ya bun.. bahwa ada selalu jalan keluar thd setiap masalah.
2 . Jangan sebut nama klo mo contohin perbuatan sseorg sbg contoh, atau lbh baik sebut progres dan regress dr sianak sendiri setiap waktunya…  dulu ade rewel banget..  tp krn skrg ade sdh bertambah mengerti, skrg rewelnya sdh hilang.. berarti ade sudah tambah hebat setiap harinya…\

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s