Pengenalan Literasi Pada Anak Usia Dini

Resume Kulwap Diskusi Emak Kekinian
💡Pengenalan Literasi Pada Anak
📆9 Mei 2016
⏰20.00 -22.00 wib
👤Nara Sumber
Nama lengkap : Jayaning Hartami
Nama : Tami
TTL : Jkt, 20 Juni 1990
Domisili : Cisaranten Endah, Arcamanik, Bandung
Suami : Ahmad Dzaky Hanif
Anak : 1. Aqila Humaira Shaliha (5th)
2. Hanun Akash Mahitala (10m)
Aktivitas : IRT, Book Advisor
Pendidikan : 1. s1 F. Psi UI
2. Magister intervensi sosial F. Psi UI
🗣Moderator : Dyas
📝 Notulen : Dewi Aprilia K.

🍜Pengalaman yang saya dapetin dari Aqila (5th), anak sulung saya, yang banyak bgt kasih saya insight bahwa ternyata literasi itu penting buat anak. Dan usia anak yang maaasih sangat dini adalah titik krusial bagi ortunya untuk bisa “masuk” dan mengenalkan bacaan sama anak

1. Pentingnya pengenalan literasi pada anak.

Ini mah kayaknya udh jelas ya hehe.. di agama kita aja ayat pertama berbunyi IQRO.

Gak bisa diindahkan bahwa membaca merupakan semacam survival kit yang dibutuhkan anak dalam hidupnya.

Mengenalkan anak pada literasi, akan memberikan banyak stimulasi utk kemampuan otaknya, ini mah udah pasti ya hehe.. dan tentu, pengenalan literasi juga akan membantu memperkaya kosa kata anak sejak dini.

Tapi, perlu digaris bawahi disini, untuk anak usia dini, fokus saya pribadi di bidang literasi bukan tentang bisa. Tapi cinta.

Begitu anak cinta dengan buku, kata, dan teman2nya. Percaya saja, mampu membaca hanya tinggal menunggu waktu..

2. Kapan waktu yang tepat untuk mulai mengenalkan literasi pada anak?

Saya dan suami pribadi memilih sejak kecil. Dan berdasarkan pengalaman kami dan hasil observasi sama anak sendiri *jelas gak bisa digeneralisasi sih ini wkwkk*,

Usia anak paaling dini. Sejak dia baru lahir sampai menginjak dia masuk ke fase “sosial/sekolah” sekitar 3-5th, jadi titik krusial bagi ortu untuk mengenalkan bahwa buku adalah media hiburan yang asyik untuk dinikmati.

Simpelnya gini sih, dulukan anak kenal dengan buku dibanding dengan gadget, tv dan teman2nya. Karna gak bisa dipungkiri, gadget itu seru gak? Seru! Tv itu asik gak ditonton? Asik! Banget!

Nah kalau buku baru kita kenalkan setelah mereka merasakan asiknya tv, gadget, dan kawan2nya… percayalah.. hiks.. butuh perjuangan yang jauh lebih keras dan sulit dibanding kalau kita lakukan intervensi di awal : jauh sebelum anak mengenal tayangan tv dan gadget yang asik dan seru itu..

Btw, belakangan saya baca, montessori juga lg buat program #1000bukusebelum 5 tahun. Diharapkan sebelum anak berusia 5 tahun, mnimal ada 1000 judul buku yang pernah kita bacakan untuk anak.

Keliatan banyak amet ya? Padahal kalo di break down, utk memenuhi target 1000 buku, cukup dengan membacakan mnimal 1 buku per hari selama 3 tahun berturut turut! Dikit ya ternyata? Hehe

Ini yang lagi kami coba kejar untuk anak2 di rumah. Minta doanya yaa semoga emak babehnya istiqomah diminta bacain buku tiap malam ra uwis uwis 😁

3. Gimana cara menumbuhkan minat baca pada anak?

Kalo ini, sebenernya kudu banyak introspeksi. Jujur aja, aqila itu jauh lebih sering baca buku dibading ibunya yang lebih sering… eng.. pegang hp 😂😂

Kalau boleh sedikit sharing, Aqila itu bukan tipikal anak yang bisa lgs tune in sama buku pada awalnya. Mulai dari usia bisa menggenggam, semua buku itu abis.. bukan abis didengerin.. tapi abis dirobekin hihihi.. dan brhubung anaknya aktif luar biasa, kalau dibacain cerita, sebelum ceritanya habis, anaknya udh ngabur entah kemana. Meninggalkan ibuknya yang mati gaya karena bacain buku gak ada yang dengerin wkwwkw..

Smpet ada fase dimana suami kasih usul untuk pindah media, coba bacain cerita lewat aplikasi story yg ada di hp. Ternyata emang lebih berhasil! Karena gambarnya lebih menarik, ada bunyi2nya, bisa gerak2 dsb. Tapii belakangan kami stop, karena ada penelitian yang menyebutkan, bahwa segimanapun era digital membawa buku2 menjadi berbentuk file di hp/tab, tapi kegiatan membaca dengan menyentuh buku somehow membentuk memori taktil yang gak bisa digantikan oleh layar gadget.

Kami juga belajar bahwa terkait anak usia dini, memang mengenalkan buku gak bisa ditarget selesai baca buku sampai tamat. Cukup sampai di lembar manapun anak masih mau. Kalo udh gak fokus, bubar jalan ya gpp.

..dan emm..gak tau sih ini ngaruh apa enggak, tapi memang sejak kecil kami itu suka gak sengaja naruh buku cerita Aqila di mana aja. Di kasur. Di ruang tamu. Di dapur. Di kamar. Mungkin itu juga yang bikin Aqila jd terbiasa ada buku di sekitarnya.

Kami suka trlihat “kelewat royal” masalah alokasi buku di mata keluarga besar. Sebetulnya pikiran kami sesimpel ini..

Ketika di rumah kita sudah tersedia buku buku bermutu, PR kita sebagai orang tua menjadi lebih mudah : bersediakah kita -orang tuanya- bersungguh2 meluangkan waktu sehingga buku benar benar menjadi bagian dari pendidikan di rumah?

🍜Tanya Jawab
1⃣Bunda Muti
Assalamu’alaikum Jeng tami,, makasih materinya.. 🙂 mau tanya dong, pengalaman tami pas masih kecil gimana tuh cara ortu menanamkan cinta buku?

Trus klo yg semangat menanamkan cinta buku bertepuk sebelah tangan, misal mamanya aja atau ayahnya aja.. gmn ya? Misal nih mamanya semangat beli halbal terus pas sampe rumah ayahnya kaget.. *walaupun ud disounding.. dan ttp nganggep boros alokasi beli buku itu mending buat makan (beda prioritas). Gmn ya?
1⃣Wa’alaykumussalam.. makasi mutiii atas pertanyaannya~~
Kalo aku sendiri, sebenernya kata ibu, termasuk anak yang emang udah dari cetakannya suka baca hihihi.. tapiii yang tami inget memang dari kecil ibu sama ayah itu biasa banget beliin buku kalo mereka pulang dinas luar kota. Trus kalo ada pameran buku, hampir selalu ngajak dateng kesana. Dan yang tami inget, mereka memang royal soal beliin buku.
Jadi dari SD, aku udah dikenalin sama yang macem satu paket buku ensiklopedi nabi2 gitu, terus sama seri nya Roald Dahl, Enid Blyton, Little House on The Prairie.. buku2 yang kalo diinget sekarang suka bikin hati hangat hihihi..
Terkait bertepuk sebelah taangaaa.. ini yang seru. Krn awalnya suamiku itu gak pro soal2 baca gini
Suami agak beda, dia hampir gak pernah dibacain buku dari kecil. Gak biasa dibeliin buku. Paling banter itu komik hehehe.. yah namanya juga anak cowok 😂😂
Jadi waktu awal2, yang beliin buku Aqila itu emang cuma aku seorang hihihi.. dulu punya HB juga bujuk rayunya 6 bulan dulu sampai diijinin ikut arisannya 😂😂
Tapii kalo dipikir2 secara rasional, ya wajar aja sih.. mungkin krn dibesari di budaya yang kurang menganggap buku sebagai value, wajar aja menganggap buku harga sekian sebagai budget yang too much.
Tapiii…Mind set yang harus kita jaga : pasangan kita, adalah manusia. Dia dinamis. Bertumbuh dan bisa kok berubah hehe..
Kalo suami sendiri turning pointnya dimana ya.. kayaknya pas liat istrinya masih gigih dan kekeuh aja bacain crita meski anaknya gak mantengin hihihi.. lama2 dia mulai deh tuh tau2 dateng ke rumah nenteng buku cerita.
Skarang sih udh mau juga ikut bacain buku. Ya meski anak2 tetep lbh doyan baca buku sama ibunya 😆
Mungkin ksimpulan yg bisa tami ambil akhirnya, terkadang pasangan belum punya clue ttg pengasuhan anak. Tapi, mereka bisa kok berubah. Dan terkadang butuh kita yang leading utk memberi contoh..

2⃣Bunda Kanti
Mba Tami, Alhamdulillah Anak-ku (31 bulan) emang suka baca.
Tapi kadang2 malah “merepotkan”. Sebelum tidur dia bisa minta dibacain buku sampe 20 buku 😂😂😂😂 saya sih seneng2 Aja dia Jadi a bookworm. Cuma kadang2 bedtime-nya Jadi telat.
Kalo saya bilang “Baca buku sendiri ya. Soalnya Sudah Waktu nya tidur”. She said “but I cannot read Mama” 😂😂😂
Bagaimana cara ngebatasin-nya? Untuk tidak menganggu aktifitas lain. We put couple of books in her crib juga sih.
2⃣Mba kantiii masyallah anaknyaa 😍😍
Jujur aja, itu juga problemnya Aqila belakangan ini.
Dia kan anaknya emang dasarnya gak suka tidur. Oh she really hates naps sooo much! Jadi dia pakai “baca buku” sebagai senjata andalan. Krn tau Ami-nya lemah kalo disuruh bacain buku maah.. manut wae sama anak wkwk
Akhirnya skarang bkin komitmen. Misalnya kalau Aqila sudah siap tidur (sudah pipis dan sikat gigi) dan sudah masuk kamar sebelum jam 20:30, dia bisa pakai hak waktunya untuk bedtime story. Itupun dgn kesepakatan maksimal 3 buku non ensiklopedi. Karna pngalaman bacain ensiklopedi gak ada ujungnya yg ada dia nanya terus dan ngantuknya ilang 😂😂
Tapii kalo di atas jam 20:30 dia belum siap tidur, berarti gak ada waktu utk bedtime story. Masuk kamar langsung waktunya tidur 😁😁
Cara ini smhow efektif buat qila karena dia jd bela2in siap tidur cepet demi dapet sesi baca buku

3⃣Bunda Yulia
Aslm…mba titip nanya ya
Dear mba tami
Yg mau aku tanyakan….
1. Kapan anak mulai bisa kita anggap sudah mencintai buku ato membaca
2. Dirumah bbrp keponakan lelaki sangat aktif…lari lompat manjat dan yah begitulah….suliiiit utk bikin mereka duduk baca buku, apakah mungkin anak2 dg kecendrungan kinestetik gitu bisa punya hobi membaca….mhn saran mba tami
Nuhun
3⃣1. Sebenernya gak ada patokan pasti mbak.. mungkin kalo buatku, sederhananya, saat anak punya inisiatif minta dibacakan buku tanpa kita yang lebih dulu ngajak baca buku, disitu bisa terlihat kalau kecintaan anak sama buku sudah mulai tumbuh
2. Anak aktif meemaaang PR besar untuk diajak sedikit fokus sama kegiatan membaca, mbak. Betuuul.. ngerasain sendiri soalnya hihihi..
Tapi aku percaya, selalu ada banyak cara untuk mengenalkan kecintaan membaca pada anak. Kita tinggal mencari model buku yang tepat aja mbak. Misalnya untuk anak kinestetik, bisa pilih model buku yang memang baanyak bisa dieksplor dengan sentuhan.
Jadi inget, kemarin di big bad wolf, trkejut sendiri ngeliat model buku2 impor yg konten dan packagingnya kreatifnya luar biasa.
Ada buku yang ceritanya pendek2 , sederhana.tp di tiap halaman semacam ada miniatur layang2 yang digantung di tengah buku. Dan butuh peran serta anak untuk niup2 itu layang2 supaya ceritanya bisa berlanjut dibacain.
Kagum sendiri… dengan model buku yang beragam kayak.gitu, no wonder anak2 itu akan suukaa sekali berinteraksi dengan buku

🍜Diskusi Bebas
Mba tami, izin bertanya :
1. Anak dibacakan buku sejak usia berapa?
2. Mungkin mba tami berkenan share list buku yang dibacakan apa saja sesuai usia nya.
3. Apa sejak dalam kandungan, anak bisa dibentuk kecerdasan nya dengan membaca kan buku? Selain tilawah…
4. Mba, too much g sih kalo org tua ngarep anak cinta buku tp mereka sendiri bukan pecinta buku? Sama hal nya dgn ngarep anak jd hafidz/ah tp ortunya boro2 sering megang quran? Terdengar agak selfish. Tp apa itu sah2 aja?
5. Apa ada kriteria buku seperti apa yg bs dibacakan sesuai dengan umurnya? Kl saya ngga salah baca, aqila mulai dari umur 3 thn ya mba? Sekalian sama jenisnya buku apa saja ya?

🍜Jawaban Diskusi Bebas
1. Aqila mulai dibacakan buku dari usia.. er… 2 hari wkwkw.. inget bgt waktu itu suka ngerasa “aneh” dan “geli” sendiri krn bacain buku buat bayi yang notabene masih belom ada respon sama sekali hihi..

Tapi mulai rutin pas aqila usia 11 bulan. Itu pertama kali beli buku sepaket. Yang itu.. yg ada halo halo dan balita balita hehe.. mau nyebut merk takut dikira jualan 😂😂

2. Terkait list buku, ini yang susyah. Karena buanyaak buku2 aqila jaman dia bayi yg udah almarhum. Alias robek entah kemana. Rusak. Dimakan. Dikunyah 😂😂. So far yang masih awet sampai aqila usia skarang ini memang si buku paket yg udh disebut di atas.

Tapii ada banyak jenis buku kok. Untuk bayi2, bisa mulai dari boardbook atau buku bantal. Dan bukunya gak mesti berbentuk cerita. Kadang dalamnya cuma ada pengenalan warna, atau pengenalan nama objek. Itu pun masuk kategori buku.

3. Tentu mbak. Tilawah, membacakan buku, ngajak ngobrol, semua itu stimulasi yg baik utk janin. Krn memang janin sudah dapat mendengar suara sejak dalam kandungan 😊

4. Gak ada yang too much mbak, insyaallah. Sebetulnya saya yang jauuh lebih banyak ditampar sama anak sendiri 😂😂

As I said before, frekuensi membaca qila jauh jauh lebih banyak dr saya. Saya msh lebih sering pegang hp huhuhu..

Tapi jd tamparan tersendiri. Karena jauh sebelum kita bertanya, “bagaimana membuat anak suka membaca??”, ada pertanyaan introyektif yang harus diajukan ke diri kita, “Bagaimana cara membuat kita -orang tuanya- suka membaca??”
Meskipun terkadang yg bikin saya males baca didepan anak2 adalaah.. kalau saya lagi baca buku, aqila itu suka gelendot minta bacain juga.

Lah itu yang saya baca buku Muhammad-nya Tasaro GK. Bentuknya novel. Tuebelnya 700-an halaman. Piye bacainnya? Bisa pegel lidahnya 😂😂

5. Nah, trkait usia dgn jenis buku sbnernya ini menariiik..
Jadi aku tuh krn mmg sehari2 jualan buku ketemu sama buanyaaak bgt macam2 cerita customer dan anak2nya.

Ini tanpa brmaksud jualan sama sekali ya.. skedar ilustrasi aja ✌🏻.

Misalnya halo balita. Aqila, udh kenal sama cerita pendek sederhana kayak halo balita dari usia 11 bulan.

Jelang dia 4 tahun, halo balita mulai “membosankan” dan gak lagi menantang buat dia. Terus kami coba belikan buku paket lain, ada namanya confidence in science. Temanya cukup “berat”, krn seputar sains sederhana sehari2 meskipun dikemasnya dalam bentuk dongeng.

Ternyata aqila bisa tune in. Dan naagih bacanya sampai sekarang. Tiap jalan pasti buku itu semacam alat wajib utk dibawa di mobil.

Lalu kemarin itu qadarullah dapet rejeki buat beli ensiklopedi. Buat tipe buku ini, kami memang mkirnya beli untuk investasi dan gak kepikir utk ngenalin ke Aqila. Krn jeelas kontennya bueerat. Gambarnya minim. Kebanyakan tulisan. Nampaknya gak tepat kalau Aqila ketemu buku itu skarang khwtir asosiasinya malah gak bagus.

Suatu hari, Ternyata anaknya penasaran dan ngambil sendiri bukunya meski udh ditaruh di rak atas. Daaan kami kaget trnyata dia bisa tune in. Asik eksplor ensiklopedinya meski harus bertanya berkali kali ke ayah ibunya krn bahasanya yg berat.

Hal itu kmudian yg aku compare dgn cerita beberapa customer yg beli halo balita di usia anaknya yang sudah jelang 3-4th, dan mereka mengaku utk bikin anak bisa fokus dengerin cerita pendek sederhana aja, perjuangannya lumayan 😃

Belakangan coba diskusi dg temen2 Book Advisor yang kebanyakan sudah memulai literasi sejak dini ke anak2nya, ternyata hampir hampir serupa sama Aqila.

Di usia dimana anak2 kebanyakan masih harus dibantu utk fokus dg cerita pendek sederhana, anak2 mereka -di usia yg sama- semacam sudah lebih tinggi “level” membacanya

6. Trkait prbedaan anak cewek n cowok, aku seriing bgt dpt cerita dr customer. Rata2 anak lelaki mmg lbh sulit diajak fokus utk baca buku
Tapi mari redefinisikan lagi. Anak yg suka buku itu gimana sih? Apa harus seperti anak yg kemana mana nenteng buku? Apa harus tampak sbagai anak yang bener2 gak bisa lepas dr buku?

Pada intinya, anak2 yang suka buku adalah anak2 yg punya antusiasme saat bertemu dengan buku.. anak2 yang menjadikan bacaan salah satu sumber referensi saat mereka mencari tahu sesuatu Itu versi aku hihihi
Dan betul yg mba indra bilang. Sbtulnya mreka bergerak sana sini bukan brarti mreka gak mendengarkan
Ada quote bagus yg prnah aku baca ttg membacakan cerita pada anak sejak dini. Intinya, just keep reading.because they listen with their whole body 😄

IMG-20160510-WA0000

🍜Semoga Bermanfaat
📒www.diskusiemakkekinian.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s