Post partum Depression

Resume diskusi emak kekinian.
Topik : Post partum Depression
25 april 2016
Notulen : Mariana

🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻

Berikut profile Narasumber
Nama Naning, lulus Magister Profesi Klinis UI thn 2007. Kerja di P2TP2A 2007-skrg, RSPP 2008-skrg, ngajar di UMB 2013-sekarang

🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻

Diskusi Malam ini tentang post partum depression (PPD) yang saat ini sedang ramai tersebar di medsos.

Sebenarnya apakah PPD Itu? Apakah selalu muncul setelah melahirkan ataukah hal seperti Itu bs dideteksi sebelumnya bahkan jauh jauh hari seperti sebelum menikah?

Kelahiran seorang anak biasanya adalah momen penuh kebahagiaan. Akan tetapi, banyak pasangan yang tidak sadar bahwa perjuangan seorang ibu selama proses kehamilan dan kelahiran membuat adanya perubahan hormon yang cukup drastis. Ditambah lagi dengan perubahan rutinitas dan tanggung jawab yang besar, yang terjadi secara tiba-tiba tanpa adanya waktu untuk beradaptasi. Hal ini menyebabkan ibu rentan untuk terkena post partum depression (PPD). Gejala PPD yang paling sering muncul adalah perasaan tidak berdaya, merasa tidak bisa menjadi ibu yang baik, tidak memiliki perasaan keterikatan dengan bayi dan diiringi dengan perasaan bersalah yang membuat ibu merasa semakin depresi.

Sayangnya tidak ada yg bisa memprediksi apakah ssorg akan menderita PPD atau tdk walaupun jika pada kehamilan pertama sdh pernah mengalami PPD kmgknan besar akan mengalami PPD pd kehamilan2 berikutnya.
Nah, PPD ini tdk ada kaitannya dengan dukungan keluarga walaupun kurangnya dukungan keluarga memang sangat berkontribusi dlm MEMPERBERAT.
Kenapa saya hrs bilang begitu, krn byk suami yg jadi defensif, merasa disalahkan atas kondisi PPD istrinya dan berbalik menyalahkan istri
Dan jadi lingkaran setan
Krn istrinya makin merasa ngga berdaya, makin merasa sbg ibu yg tdk kompeten dan makin membahayakan diri dan bayi.
PPD yang parah bisa menyebabkan seorang ibu membunuh bayinya lho (naudzubillahimindalik)
Dan juga bisa menyebabkan ibu bunuh diri.
PPD juga ngga ada hubungannya dengan kurangnya rasa bersyukur krn sekali lagi, ini adalah kondisi yg di luar kendali ibu
Kalo hub dg keimanan?
Ngga ada hubungannya dengan keimanan. Krn sekali lagi, ini murni gangguan mental akibat kekacauan hormon yg parah

🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻

Sesi tanya jawab

✅ apa ini termasuk gejala ppd : merasa gak bisa menangani tangisan bayi kalo lagi sendirian dan kadang gemes sampai ingin meneriakan diam ke bayi? soalnya saya bulan2 pertama pernah merasa begitu bbrp kali dan kalo skrg merasa tidak mampu atasi anak kalo dibawah satu tahun 😅

✴ Iya, itu adalah salah satu gejala PPD. Biasanya memang terjadi pada ibu2 yg punya bayi di bawah 12 bulan. Ketika anak sudah 1 tahun dan sdh mulai bisa berkomunikasi sederhana dengan kita, biasanya sdh mulai terasa ringan dan gejala pun reda. Tp ya jgn ditahan2 sampai 12 bln trs ga nyari bantuan ya. Bahaya 😁
Jangan khawatir, itu masih tahap ringan kok. Dan walaupun tdk berhubungan dengan keimanan atau rasa syukur, kadang bicara dengan guru ngaji cukup membantu untuk dpt dukungan. Tp cari guru ngaji yg ngga nyalah2in ya. Bisa tambah parah nanti. Hehehe…

✅ iya bu naning, bbrp kali saya coba tahan dan sadarin diri. pd akhirnya curhat ke suami ketika lg kerja pas saya merasa gak mampu, tp malah jd berantem 😅 dan bbrp kali juga saya tawarkan solusi untuk pindah ke tempat orang tua saya dulu di luar kota supaya ada yg bisa bantuin di siang hari, tp lg2 jd penyebab berantem 😅. kalo pengaruh hormon susah untuk diatur ya bu naning? trs kalo pil kb akan berefek kah ke ppd ini?

✴ Tergantung reaksi badan ke pil kb-nya (ini harus ditanyakan ke dokter). Nah, itu tuh kuncinya. Suami.
Dukungan suami itu luar biasa penting. Sayangnya lumayan banyak suami yg ngga paham dengan apa yg dialami istrinya dan malah nyalah2in istri. Di satu sisi memang mereka beneran ga paham krn ga pernah mengalami, tp lmyn byk yg ngga mau berusaha memahami atau mencari tahu ada apa dengan istrinya

✅ Naning.. jika tadi dikatakan PPD tidak ada hub.nya dengan dukungan sosial, dan dia murni karena pengaruh hormon pasca bersalin, sejauh apa hormon ini bisa dikendalikan?
Dan apakah ia bisa dicegah? Bagaimana caranya?

Bagaimana dengan ibu2 yang survive melewati PPD ini?
Adakah hubungan antara sifat atau karakter tertentu dr sang ibu, dengan potensi munculnya Ppd?

✴ Sampai sekarang tdk diketahui secara pasti penyebab PPD. Tapi sebagian besar ahli percaya bahwa kombinasi perubahan hormon, faktor sosial, emosional dan psikologis. Org2 yg mengalami depresi saat kehamilan atau punya sejarah depresi memang cenderung lbh rentan tp tetap saja tdk otomatis pasti kena PPD. Proses kelahiran dan masalah kesehatan ibu dan bayi juga bisa jadi pemicu PPD.
Sebetulnya mayoritas ibu pasti pernah mengalami PPD dengan kadar yg berbeda2. Apalagi ibu baru.
Yg bahaya itu klo sudah sampai psikotik 👈🏻 ini yg biasanya sampai bunuh bayi

✅ Psikotik artinya apakah memang ada bakat gangguan jiwa lbh serius?

✴ Nah klo sampai psikotik, memang biasanya sdh ada gangguan sblmnya. Spt gg bipolar, skizofrenia, atau ada keluarga yg punya riwayat psikotik. Proses kelahiran yg sulit misalnya bayi prematur atau waktu persalinan yg terlalu panjang. Trs klo masalah kesehatan pd ibu misalnya ibu jd gampang ngompol krn otot2nya mengendur pasca persalinan. Atau masalah kesehatan pada bayi. Apakah bayinya hrs dirawat di nicu atau mslh2 kesehatan lain yg bikin bayi jadi xtra rewel

✅Mba, apakah mungkin orang selain ibu dan bayi merasakan “akibat” dr ppd ini, misalnya kakak2 si bayi atau ayahnya?

kapan sebaiknya mulai mencari bantuan profesional?

✴ Bisa sekali, walaupun secara ngga langsung. Gejala PPD kan kurleb sama dengan gejala depresi. Jd ketika ibu bawaannya nangis terus, ngga mau makan, ngga bisa tidur, otomatis kan semua fungsi sehari-hari jd terganggu. Klo saya sih sarankan lgs cari bantuan. Ngga usah nunggu. Klo blm berat biasanya konseling pasangan/konseling keluarga cukup membantu kok. Tp klo sdh berat memang selalu saya rujuk ke psikiater. Nah, klo bisa sblm perawatan dengan obat, stock ASIP dulu, spy kita ngga khawatir obat bisa mempengaruhi ASI.

✅ Mba Naning saya mau tanya,,, saya ibu anak kembar msh 3bln, kakanya paling besar umur 5th, anak kedua umurnya 3thn. Sy mau tanya stlh melahirkan anak kembar kdng suka ada pikiran perasaan mau cepet d ambil sm Allah, inget sm kehidupan gt. itu sudah termasuk gejala PPD? Trus klo anak  rewel, anak pertama sm kedua suka bikin ulah jg, kdng sy suka agak kasar sm mereka saking perasaan ini cape rasanya drmh cm ada yg bantu nyuci gosok aja. Bahaya ga ya smpe kaya PPD gt?

✴ Iya Bu. Itu jg sdh gejala PPD. Klo masih bisa dikontrol dan dukungan dari suami bgs sih masih gpp. Tp klo ga ada/kurang dukungan plus sdh mengarah ke hal2 yg membahayakan anak (sampai melakukan kekerasan fisik) dan diri sendiri ya bahaya.
Momong anak kembar 3 bln plus anak umur 3 + 5 thn. Hebat lho Bu..Saya aja blm tentu bisa 🙂

✅ Tp perasaan suka agak kasar sm kakaknya klo ga nurut

✴ Dukungan suami yg paling membantu adalah setidaknya mau ngerti dulu deh. Klo sdg mau ngerti, biasanya akan diikuti dengan co-parenting alias berbagi pengasuhan alias kasih lah kesempatan buat istri utk istirahat sejenak dan ambil alih urusan ganti popok dsb. Alhamdulillah skrg mulai banyak suami yg sadar diri klo tugas merawat anak itu bukan cuma urusan istri, tp juga suami. Buatnya bareng2 masa yg ngurus istri doang? 😁

bun kesel ke anak itu sangat wajar, Bu. Tp bkn berarti bisa dibiarkan. Coba didiskusikan dengan suami agar suami ambil alih urusan si sulung klo ada di rumah

✅ Klo misal suami jg sibuk dgn pekerjaannya gmn mba? Ga ada yg ngerti sm smua keluh kesahku

✴ Nah itulah masalahnya, yg membuat PPD tambah rumit. Ekspektasi yg terlalu besar pada ibu. Sudah pernah coba didiskusikan dengan keluarga yg lain? Siapa tau ada yg bisa bantu bicara dengan suami

✅ Sudah mba,,, tp ga ada yg bs bantu. Alhamdulillah bnyk istighfar obatnya

✅ Selama itu bisa membantu, diteruskan. Klo sdh merasa ngga kuat, lgs cari bantuan. Kdg2 suami memang perlu diingatkan oleh org lain 👌🏻

PPD dan baby blues itu kurleb sama. Bedanya, PPD itu lbh berat dan lebih lama berlangsungnya. PPD ringan itu dikenal juga dengan baby blues. Daripada bingung dengan pengistilahan kita pakai PPD saja. Toh itu sbtlnya spektrum kok. Kode diagnosis nya sama 😁

✅ Emosinya disebabkan oleh apa?

✴ Klo krn perasaan lelah, spt byk yg hrs dihandle sendirian, ga bisa ngontrol semuanya, bisa jd iya. Spt yg saya blg tadi, mayoritas ibu mengalami PPD. Btk dan derajatnya beda2.

✅Apa yg bisa dipersiapkan Ibu sejak hamil utk meminimalisir terjadinya PPD??
Biasanya kan sejak hamil seorang Ibu udh mengalami gejolak emosi yg tdk stabil…

✴ Sayangnya ngga ada cara yg terbukti pasti berhasil meminimalisir PPD. Yg pasti keterlibatan dan dukungan suami selama masa kehamilan dan kelas2 persiapan menjadi ortu itu cukup membantu. Generic bgt sbtlnya: istirahat yg cukup bagi ibu itu sangat membantu. Poinnya di memahami perubahan diri (hormon) scr knowledge, atau menstabilkan emosi saat ppd terjadi?

✅ Mbak naning, bisa nggak kalo di bilang semakin tinggi kesadaran dan ilmu atas apa yg dihadapi mk semakin kecil kemungkinan depresi.?

✴ Memahami tp klo ngga bisa kontrol kan ya percuma. Tp setdknya ketika paham, kita jadi bisa lbh bertoleransi pd diri sendiri. Ngga terlalu menuntut diri sendiri utk jd sempurna, dan yg ptg, sadar bahwa kita butuh bantuan

✅ Tapi bisa juga dgn banyaknya ilmu yang diperoleh serta kesadaran yg tinggi malah membuat ketakutan2 trsebut Semakin tinggi

✴ Istilahnya: please be gentle with yourself
Nah klo yg parnoan, bisa jd tambah parno. Trs jauh2 dari medsos deh. Itu bisa bikin tambah stres deh. Liat anak2nya temen bisa ini itu sdgkan anak kita kok blm bisa ini itu. Hehehe.

Kita mulai dari diri kita sendiri. Jgn terlalu mengumbar kemampuan anak kita. Kita ngga tau apakah di kontak kita ada ibu yg lg berjuang mengatasi PPD trs jadi makin terpuruk krn liat kok temennya hebat sekali sbg ibu sdgkan dia ngga bisa apa2

Memahami tp klo ngga bisa kontrol kan ya percuma. Tp setdknya ketika paham, kita jadi bisa lbh bertoleransi pd diri sendiri. Ngga terlalu menuntut diri sendiri utk jd sempurna, dan yg ptg, sadar bahwa kita butuh bantuan ==> kalo pribadinya udah perfeksionis?? Hahahah ruwet deh

Setdknya jd sadar klo dia butuh bantuan dan lgs cari bantuan 😁

✅ Mba nining…honestly sy pernah minta bantuan psikolog utk sy yg wkt itu merasa depresi.krn punya 2 balita yg aktif..dan sy hamil besar lalu pnybbayi ketiga..feeling guilty ke anak krn ga bs fullnemenin..dirmh sendiri..suami sering dinas..dan sy dsaranin utk byk narsis.hehehe…mksdnya lbh sering menungkapkan kesenangan..apa upload foto..atau ngeblog.. Biar berasa hepi.. Intinya ekspresikan diri.Namun..sy bukan tipe suka begitu mba.. Hahaha..mnrt mb gmn?

✴ Nah, cara membuat diri happy itu klo di psikologi istilahnya emotion-focused coping. Cara bikin diri happy tiap org kan beda2. Silahkan cari apa yg bikin mb happy dan lakukan. Klo tipikal bukan narsis trs disuruh narsis bisa2 tambah stres krn merasa kok ya narsis aja ngga bisa.

✅ upload foto anak yg lagi maen kek..hasi kry anak kek.. Spy mikirnya yg menyenangkan…yg bikin senyum liat tingkah anak

✴ Oalah, maksudnya menimbulkan rasa senang ke anak?

✅ Iya mba ning.. Misal fotoin anak yg lg berantakin rumah. Kan sebenarnya bikin stress tuh..ketika moto trus upload..kan bs berubah moodnya.dikomen org..jd lucu…atau berasa ada yg senasib..

✴ Sebetulnya ya, klo dukungan keluarga bagus, ibu dengan PPD ngga akan merasa terbebani dengan anak dan lama2 perasaan sebelnya ilang kok

Teman saya yang berpraktek sbg psikolog yang teknik terapinya adalah terapi mindfulness pernah berkata, terkadang kita harus menyadari dan menerima apa yang terjadi pada diri kita serta belajar untuk memaafkan kekurangan diri kita. Ketika kita sudah dapat melakukan itu, akan lbh mudah untuk mengatasi masalah2 yg kita hadapi. Jika kita saat ini belum sanggup untuk mengatasinya, sadarilah bahwa kondisi ini hanya sementara. So please, be gentle with yourself.

🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻🌻

Diskusi bebas

Buat ibu ibuu yg mersa baby blues..ppd…semangattt…:).kita bs melaluinya…sharing aja ya( inget hasil konsul dulu)…nambahin dr yg mb ning jelaskan.
# ajak suami ngobrol..tepatnya minta sediakan telinga dan hati utk mendengar aja ituu ruar biasa membantu. Klo suami sibuk gmn? Hahaha..itu saya…caranya request dulu..’ mas..malam ini sy minta wkt 10 meniit aja..buat dengerin sy ya.dengerin aja sepenuh hati ga usah dibantah..sy cuma mau curhat..no gadget ya..’ ( tp pastikan suami udah makan dan rehat dulu yak..wkwkwk).
# sediakan peralatanperang yg bs bikin hepi tp sgt mudah terjangkau..jgn yg jauh di angan..misal es krim di kulkas..coklat..pesan makanan lwt gofood..
# sesekali nonton dorama atau drakor..ehh.hehehe atau youtube..sesekaliii.🙈
# klo memungkinkan..jalan jalan..shopping…klo ga windows shopping pun boleh lah…
# nge blog klo yg suka..posting yg positif.
# kurangi stalking dan kepo status org.heheh
# bykin zikir
# tebelin kuping sm komentar orang yg negatif.
# turunin standar utk kita.turunin standar utk suami..turunin standar utk anak…

Slain kurangi stalking dan kepo status orang, tambahanku, minimalkan aplod2 foto2 atau status yg isinya terlalu banyak bagi2 kebahagiaan.. krn kita gatau brgkali banyak org yg tdk seberuntung kita. Atau punya hati yg cukup bersih utk melihat aplodan kita dg kacamata positif.
Bahagia itu cukup dirasakan, dan jika ingin dibagi pd org lain, alangkah indahnya jika benar2 konkrit dilakukan dan bukan skdr share pict doang.
Just imho 🙏

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s